13.6 C
New York
Kamis, September 29, 2022
spot_imgspot_img

Yani Minta Tutupi Kekurangan BBM Non Subsidi dan Manfaatkan Tanki di Anambas

Batam – Ketua Komisi II DPRD Kabupaten Kepulauan Anambas (KKA) Amat Yani, mendorong pemandaatan tangki hibah Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Kepri, di Tarempa, Anambas. Sementara untuk memenuhi kebutuhan bahan bakar minyak (BBM) jenis solar, diminta agar kekurangannya ditutupi dengan non subsidi.

Permintaan itu disampaikan Amat Yani, Jumat (26/8/2022), saat bincang santai dengan Teman Ngopi Kepri, di Batam. Harapan itu disampaikan, setelah beberapa waktu lalu, nelayan Anambas kesulitan mendapatkan BBM subsidi. Dimana, BBM subsidi dibutuhkan, karena nelayan di Anambas, merupakan nelayan tradisional.

“Kita harapkan kedepan, pemerintah pusat membantu Anambas untuk memenuhi kebutuhan BBM. Kalau tidak bisa semua dari subsidi, kita harapkan dari non subsidi,” ujar Yani.

Ditanya bantuan dari Pemkab Anambas untuk Nelayan, disebut lebih pada alat tangkap, radar, radio komunikasi, mesin penggerak kapal, tali dan jangkar.

“Yang diharapkan dari pemerintah pusat, kuota BBM. Yang masuk BBM subsidi yang masuk, tapi terbatas,” jelasnya.

Dijelaskan, saat ini kebutuhan Anambas atas BBM subsidi, sekitar 700 sampai 800 kilo liter (KL)per bulan. “Sementara saat ini, yang tersedia baru sekitar 540 Kl per bulan. Jadi dibutuh kuota tambahan untuk menutupi kekurangannya,” beber dia.

Diakui, karena di Anambas, semua nelayan tradisional, maka dibutuhkan BBM subsidi. “Tapi untuk menutupi kekurangan, dibutuhkan subsidi,” ulangnya.

Menurut Yani, untuk menutupi kekurangan subsidi, mereka butuh investasi dibidang BBM non subsidi. Yani menyebut, saat ini ada tanki dari hibah DKP Kepri ke DKP Anambas, namun hingga saat ini belum difungsikan. “Kalau ada perusahaan daerah, bisa memasukkan ke tangki dengan kapasitas 80 ton,” ujarnya.

Pada beberapa minggu lalu, diakui jika pihaknya sudah menawarkan ke Pertamina, untuk mengelola tanki itu. Namun, saat ini dokumen aset yang diserahkan Pemprov Kepri itu, masih diteliti.

“Pertamina masih meneliti dokumen asetnya. Kalau jadi, Pertamina akan membantu mengelola tangki itu,” terang dia.

Kebutuhan untuk nelayan ini diakui penting, karena nelayan sumber penghasilan masyarakat. Sementara SPBU apung di Natuna, belum ada. “Disana tidak ada SPBU diatas laut. Di Anambas baru ada 3 SPBU dan semua di dareat,” beber mantan Ketua DPRD Anambas ini.

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

137FansSuka
50PengikutMengikuti
28PelangganBerlangganan
spot_img

Latest Articles