13.6 C
New York
Kamis, September 29, 2022
spot_imgspot_img

GP2022: Pemimpin Dunia Diminta Pelopori Pengurangan Dampak Kebakaran dan Gempa Bumi

Bali – Dua Hub Ketahanan baru di Eropa telah ditetapkan dalam acara unggulan PBB tentang pengurangan risiko bencana. Matosinhos di Portugal dan Provinsi Potenza di Italia adalah yang terbaru yang diakui oleh Making Cities Resilient 2030 (MCR2030), sebuah inisiatif yang dikoordinasikan oleh 11 mitra inti.

Pengumuman tersebut disampaikan dalam Platform Global untuk Pengurangan Risiko Bencana, yang diselenggarakan oleh Kantor PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana (UNDRR), dan diselenggarakan oleh Pemerintah Indonesia.

“Ketika komunitas global bersatu untuk meninjau kemajuan kami di bawah Kerangka Sendai untuk Pengurangan Risiko Bencana, upaya Matosinhos dan Provinsi Potenza adalah inspirasi,” kata Mami Mizutori, Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana dan Ketua UNDRR.

Diminta agar pemimpin dunia bersinergi, untuk mencegah kebakaran. “Para pemimpin di seluruh dunia harus memikirkan kembali cara mereka mencegah dan mengelola bencana. Kemudian, menyadari bahwa pengurangan risiko bencana adalah investasi, bukan biaya,” sambungnya.

Matosinhos, yang menjadi tuan rumah Forum Eropa untuk Pengurangan Risiko Bencana (EFDRR) pada bulan November, adalah kota pertama di Portugal yang menjadi Hub dan telah memperkenalkan sejumlah inisiatif untuk meminimalkan tingkat keparahan bencana, termasuk “Nol Kebakaran” 10 tahun strategi pencegahan kebakaran hutan.

Tahun lalu, kota ini mengalami 24 kebakaran dibandingkan dengan 108 pada tahun 2015. Kota ini juga melakukan lebih dari 3.000 kampanye kesadaran masyarakat antara 2009 dan 2019, dan tahun lalu menciptakan Matosinhos Safety Home, di mana masyarakat dapat belajar tentang risiko kehidupan sehari-hari melalui simulasi.

Kotamadya berkomitmen untuk berbagi pengalamannya dengan jaringan MCR2030 yang lebih luas, dan sedang dalam tahap awal berkolaborasi dengan kota-kota di Brasil serta Dili, Timor Lorosa’e.

“Sebagai walikota Matosinhos, saya percaya pada kekuatan dukungan positif, menghargai pencegahan, perlindungan diri, dan ketahanan penduduk kita,” kata Luisa Salgueiro, Walikota Matosinhos.

Sementara itu, Provinsi Potenza, yang mencakup 100 kotamadya, telah membentuk jaringan permanen untuk koordinasi regional seputar pengurangan risiko bencana, investasi dalam infrastruktur struktural serta kampanye kesadaran dan komunikasi publik.

Sejak tahun 2013, provinsi ini telah memasukkan ketahanan bencana dalam strategi pembangunan sosial ekonomi daerah yang berkelanjutan, mengubahnya menjadi tindakan teritorial struktural yang nyata untuk dilaksanakan dengan mempengaruhi dan berorientasi pada perencanaan kota.

Provinsi ini telah menjadi panutan nasional untuk Sistem Perlindungan Sipil Provinsi, yang mencakup jaringan pemantauan seismik yang telah diintegrasikan ke dalam Jaringan Kuat Gerakan Italia (RAN) sejak 2014.

Wilayah ini termasuk di antara yang terkena dampak gempa Irpinia berkekuatan 6,6 SR. , yang berdampak pada 15.000 orang di selatan Italia pada tahun 1980. Provinsi Potenza telah berjanji untuk berbagi pengalamannya dengan jaringan MCR2030 yang lebih luas dengan mengintip pemerintah daerah, kota, dan komunitas yang berniat melakukan perjalanan ketahanan serupa.

“Provinsi Potenza telah dipandu dalam perjalanan ketahanannya dengan prinsip-prinsip kelengkapan, inklusivitas dan integrasi keamanan teritorial, bersama dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB,” kata Rocco Guarino, dari Provinsi Potenza.

“Saya merasa terhormat bahwa pengetahuan dan pengalaman kami dapat bermanfaat bagi komunitas di seluruh dunia,” imbuh Potenza

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

137FansSuka
50PengikutMengikuti
28PelangganBerlangganan
spot_img

Latest Articles