13.8 C
New York
Jumat, September 30, 2022
spot_imgspot_img

Dewan Minta Pemko Dirikan Bank Sendiri Daripada Tambah Modal 100 M di Bank Riau Kepri

BATAM – Pemerintah Kota (Pemko) Batam rencana menambah nominal penyertaan modal kepada PT Bank Riau Kepri sebanyak Rp 100 miliar. Untuk membentuk bank sendiri, Pemko tinggal menambah modal, hingga Rp200 miliar. Dengan bank sendiri, maka lebih besar manfaatnya untuk masyarakat.

Demikian disampaikan Wakil Ketua Panitia Khusus (Pansus) Pembahasan Ranperda Perubahan Perda Nomor 3 Tahun 2014 tentang Penyertaan Modal Daerah Pemko Batam pada beberapa Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), Udin P Sihaloho, Jumat (1/4/2022) di Batam. Dalam hal ini, tim Pansus juga menyarankan agar Pemko Batam mendirikan Bank Daerah sendiri. Misalnya dengan modal mencapai Rp 200 miliar.

“Bank Daerah Batam contohnya. Kalau sudah sampai 200 milar modalnya tak ada salahnya dirikan Bank sendiri. Kalau daerah lain misalnya Bank Jabar Banten eksis juga disini,” kata Udin.

Tim Pansus juga optimis Bank milik Pemko Batam ini bisa lebih berkembang bahkan eksis di Kota Batam. Asalkan bisa dikelola oleh orang yang profesional. Sisi positif lainnya, bisa juga menampung lapangan pekerjaan untuk warga Kota Batam.

“Pembayaran gaji pegawai, anggota dewan, pembayaran pajak bisa melalui Bank milik Pemko Batam ini,” katanya.

“Khusus Bank Riau Kepri ini, memang kerjasamanya lumayan lama kepada Pemko Batam. Kita pun sudah dapat informasi dari Bank Riau Kepri,” ujar Udin, Kamis (31/3/2022).

Udin menyoroti Pemko Batam berencana menambah penyertaan modal sampai Rp 100 miliar kepada PT. Bank Riau Kepri padahal Bank tersebut bukan milik dari Pemko Batam. Mengingat selama ini hasil CSR dari PT Bank Riau Kepri tidak dirasakan oleh masyarakat Kota Batam.

“Kenapa tak Bank lain, CSRnya bisa dirasakan masyarakat banyak,” katanya.

Tak hanya itu, Udin juga menilai PT. Bank Riau Kepri selama ini tidak bersifat transparan kepada DPRD Kota Batam. Salah satunya perihal dana CSR yang dikeluarkan untuk Kota Batam.

“CSR mereka tak transparan. Berapa yang mereka keluarkan dan apa saja yang mereka bangun,” imbuh Udin.

Sebelumnya, penyertaan modal Pemko Batam di Bank Riau Kepri sebesar Rp 50 miliar atau sebesar 4,52 persen. Kota Batam urutan ke 6 dari seluruh pemegang saham di Bank Riau Kepri.

“Nah awalnya saham Pemko ada Rp 50 miliar di Bank Riau Kepri lalu Pemko rencana mau tambah Rp 100 miliar jadi totalnya Rp 150 miliar,” katanya.

Ia menambahkan selama ini, perputaran uang Pemko Batam di PT Bank Riau Kepri, bukan hanya dari Rp 50 miliar penyertaan modal itu saja. Melainkan masuk juga pajak restoran dari masyarakat Kota Batam yang dipotong melalui tapping box juga mengendap di Bank Riau Kepri.

“Pengadaan tapping box ini siapa yang lakukan. Pemko atau Bank Riau Kepri? Tapping box ini bisa kita perbanyak. Alasannya Pemko mahal kalau kita sediakan alatnya. Kenapa berharap penuh ke Bank Riau Kepri padahal Bank lainpun siap,” imbuhnya.(am)

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

137FansSuka
50PengikutMengikuti
28PelangganBerlangganan
spot_img

Latest Articles