1.5 C
New York
Senin, Februari 26, 2024
spot_imgspot_img

Ini Inovasi BI-TPID Kepri Kendalikan Inflasi Pangan

Lingga – Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) di Dabo Singkep, Kabupaten Lingga telah menjadi komitmen bersama Bank Indonesia dengan Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID). Bersinergi untuk mengendalikan stabilitasi pangan daerah. Diwujudkan diantaranya, pemberian bibit cabai kepada Kelompok Tani Wanita di seluruh Kota/Kabupaten di Kepri.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Kepri, Suryono, Senin (13/3/2023) mengatakan, pengendalian inflasi dilakukan melalui sejumlah upaya yang telah dilakukan bersama. Melalui sinergi optimalisasi pasar murah untuk stabilisasi harga bahan kebutuhan pokok. Kemudian, pemberian sarana dan prasarana pertanian untuk meningkatkan produktivitas kepada BUMDes, Poktan, Pondok Pesantren, Koperasi Tani.

“Kemudian, penguatan ketersediaan bahan pangan melalui kerjasama antar daerah. Baik intra Kepri maupun dengan provinsi lain,” ungkap Suryono.

Kemudian, ada juga penguatan infrastruktur TIK melalui pengembangan aplikasi pendukung pengendalian inflasi pangan. Penguatan koordinasi dan komunikasi melalui penyelenggaraan capacity building TPID secara triwulanan.

“Juga fasilitasi distribusi pangan melalui subsidi ongkos angkut,” imbuh Suryono.

Disampaikan, bahwa sinergi dan inovasi bersama antaranggota TPID Provinsi, Kabupaten atau Kota menjadi kunci utama dalam menjaga stabilitas harga dan ketahanan pangan daerah. Kemudian, menjaga daya beli masyarakat dan mendukung pemulihan ekonomi Provinsi Kepri. 

Sinergi dan inovasi menjadi kunci untuk menjaga ketahanan pangan daerah, yang dapat diwujudkan melalui semangat kolaborasi dalam menjaga stabilitas harga dan pasokan bahan pangan demi ketahanan pangan daerah. Kemudian, menjaga daya beli serta memperkuat pemulihan ekonomi daerah yang berkelanjutan.

Momentum GNPIP Kepulauan Riau juga menjadi penutup Ekspedisi Rupiah Berdaulat 2023 Kepulauan Riau yang ditandai dengan diresmikannya Singkep, Kabupaten Lingga sebagai Kampung Cinta Bangga Paham Rupiah.

“Hal ini menunjukkan komitmen Bank Indonesia dan pemerintah daerah untuk meningkatkan literasi masyarakat dalam mengenal Rupiah, tidak hanya terbatas di kota besar,” harapnya.

Sejalan dengan Bank Indonesia, Gubernur Kepulauan Riau, Ansar Ahmad, turut menyatakan komitmen pemerintah daerah melalui pencanangan Program Kepri Bersahabat (BERkolaborasi dalam StAbilisasi Harga dan pAsokan Bahan pangan AnTardaerah), sebagai tema utama GNPIP Provinsi Kepri.

“Program tersebut merupakan komitmen sinergi pemerintah daerah dan stakeholder  dalam berkolaborasi mengendalikan inflasi di daerah,” imbuhnya.

Dalam kesempatan yang sama, Ansar menyatakan pelaksanaan pengendalian inflasi akan menjadi fokus agenda pemerintah daerah dalam mendukung ketahanan pangan dan penguatan pemulihan ekonomi daerah. Dalam waktu dekat, Ansar menyatakan sejumlah langkah nyata akan dilakukan termasuk melaksanakan kegiatan operasi pasar murah.

“Termaksud subsidi ongkos angkut komoditas pangan, dan Bantuan Langsung Tunai (BLT) untuk menjaga daya beli masyarakat,” ujar Ansar.

Pemerintah Kabupaten dan Kota se-Kepri turut menunjukkan komitmen dalam pengendalian inflasi. Komitmen Kabupaten Lingga dalam mengendalikan inflasi khususnya menjaga ketahanan pangan tercermin dari partisipasi Kabupaten Lingga pada program “Panen Nusantara”.

Melalui GNPIP yang berkelanjutan, Bupati Lingga, M. Nizar, berharap kesejahteraan masyarakat dapat terjaga seiring dengan dampak inflasi yang termitigasi. Sementara itu, Walikota Tanjungpinang juga menyampaikan dukungan penuh dalam mengendalikan inflasi melalui peningkatan produktivitas pertanian, optimalisasi operasi pasar murah.

“akselerasi Kerja Sama Antar Daerah, dan peningkatan koordinasi dan kapabilitas TPID,” ujar Nizar.(am)

Related Articles

Stay Connected

142FansSuka
54PengikutMengikuti
28PelangganBerlangganan
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Latest Articles