15.5 C
New York
Minggu, Oktober 2, 2022
spot_imgspot_img

BI Kepri Serahkan Sarana Pemasaran ke Koperasi Pangan

TANJUNGPINANG –  Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Kepulauan Riau yang diwakili oleh Mualam Noor, Kepala Tim Implementasi KEKDA, menyerahkan bantuan PSBI berupa sarana pendukung produksi dan pemasaran pertanian kepada Koperasi Pangan Sejahtera Bersama. Koperasi ini menaungi kelompok petani tanaman pangan sekaligus sebagai pengelola Gerai Pangan Kota Tanjungpinang. Sarana yang diberikan berupa 4 unit kendaraan roda 3 dan 2 unit alat pembajak lahan.

Acara penyerahan bantuan PSBI tsb dirangkai dengan kegiatan bazar yang dilaksanakan Pemerintah Kota Tanjungpinang dalam rangka hari jadi Gerai Pangan yang ke-2, Sabtu (11/12/2021). Acara dibuka oleh Hj. Rahma S.IP selaku Walikota Tanjungpinang. Dalam sambutannya Rahma menyebutkan bahwa pemerintah kota terus melakukan sinergi dengan berbagai lembaga negara maupun swasta untuk bersama membantu petani dan nelayan di Tanjungpinang. Salah satunya dengan Bank Indonesia untuk memberi dukungan bagi Gerai Pangan.

“Adanya Gerai Pangan menjadi wadah bagi para petani untuk langsung menjual produknya dengan harga yang kompetitif,” katanya.

Pemberian sarana pendukung ini merupakan salah satu Program Sosial Bank Indonesia (PSBI) yang ditujukan untuk mendukung pengendalian inflasi. Alat pembajak yang diberikan diharapkan dapat membantu petani untuk memproduksi tanaman pangan. Hal ini mengingat ketersediaan bahan pangan yang masih sering terkendala sehingga harganya meningkat dan menyumbang inflasi di daerah. 

“Inflasi yang terkendali rendah akan menjaga daya beli masyarakat dan menciptakan ekosistem berusaha dan berinvestasi yang baik bagi para pelaku usaha,” bebernya.

Berdasarkan data BPS, pada bulan November 2021, Kota Tanjungpinang mengalami inflasi sebesar 1,43% dibandingkan bulan November tahun lalu atau secara year on year. Dari 11 kelompok komoditas yang dihitung inflasinya, kelompok bahan makanan, minuman dan tembakau mengalami inflasi tertinggi yaitu sebesar 3,33% year on year.

Hal ini mendorong Bank Indonesia, Pemerintah Kota Tanjungpinang dan lembaga terkait lainnya yang termasuk dalam Forum Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) untuk selalu melakukan upaya dalam menjaga inflasi bahan pangan. Upaya pengendalian dilakukan dengan memperhatikan 4K yaitu Ketersediaan barang, Keterjangkauan harga, Kelancaran distribusi dan Komunikasi yang efektif. Adapun pemberian sarana angkut roda tiga diharapkan dapat memperlancar distribusi produk pertanian dan membantu pemasaran di Gerai Pangan.

Sinergi antara instansi dan lembaga yang tergabung dalam TPID inflasi di Kota Tanjungpinang diharapkan dapat menjaga inflasi Kota Tanjungpinang dalam level yang rendah dan terkendali dalam sasaran inflasi nasional yaitu antara 2% s.d 4% secara tahunan.

Pada kesempatan tersebut, Bank Indonesia juga bersinergi dengan Penyedia Jasa Pembayaran (PJP) LinkAja untuk menerapkan metode pembayaran QRIS (Quick Response Code Indonesian Standard) dalam transaksi di Gerai Pangan. Para pedagang didaftarkan sebagai merchant LinkAja dan diberikan pelatihan cara penggunaan khususnya bagaimana menerima pembayaran dengan QRIS. Kini pembeli dapat menggunakan metode pembayaran QRIS melalui smartphone dengan men-scan/memindai gambar kode yang terpampang di meja pedagang. Hal ini mendukung kampanye metode pembayaran yang Sehat, Inovatif, Aman Pakai QRIS (SIAP QRIS)  dan sejalan dengan penerapan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran Covid-19.

“Ke depan, pembayaran dengan metode QRIS diharapkan dapat menjadi gaya hidup dalam transaksi sehari-hari di setiap daerah. Sehingga transaksi lebih mudah, cepat dan mendukung pengembangan ekonomi digital termasuk Kota Tanjungpinang,” imbuh dia.(am)

Related Articles

Stay Connected

137FansSuka
50PengikutMengikuti
28PelangganBerlangganan
spot_img

Latest Articles