13.8 C
New York
Kamis, Desember 1, 2022
spot_imgspot_img

BI Kepri Sediakan Aplikasi SiApik dan Latih Ratusan UMKM

Batam – UMKM di Indonesia yang dapat mengakses pembiayaan kredit dari lembaga formal baru 30 persen. Karena itu, Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Provinsi Kepri, menggelar pelatihan bagi ratusan UMKM di Kepri. Termaksud pelatihan pencatatan keuangan, mengakses pembiayaan kredit, hingga aplikasi Sistem Aplikasi Pencatatan Informasi Keuangan (SiApik), yang disiapkan BI Kepri, untuk UMKM.

Kepala Tim Implementasi Kebijakan Ekonomi Daerah BI Kepri, Miftahul Choiri mengungkapkan dukungan pihaknuya untuk perkembangan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) Kepri. Hingga pihaknya melakukan pelatihan pembukuan usaha melalui aplikasi SiApil, khususnya di Provinsi Kepri di Harris Hotel Batam Center, Kota Batam.

“Ini penting, survey dari BI tahun 2020, UMKM di Indonesia yang dapat mengakses pembiayaan kredit dari lembaga formal baru 30 persen. Dari pembiayaan kredit dari lembaga Fintech atau lembaga keuangan non-formal hanya 6 persen,” kata Choiri.

Diingatkan, pengembangan UMKM tidak terlepas dari kemudahan akses terhadap pembiayaan dari lembaga keuangan bank maupun non-bank. Ini akibat masih banyaknya UMKM yang belum memiliki dokumen formal yang dibutuhkan untuk mengakses pembiayaan terutama dari bank.

“Seperti pencatatan keuangan yang meliputi aset hingga transaksi,” ujar Choiri.

Menurut Choiri, demi keberlangsungan UMKM, pencatatan keuangan sangat penting. Selain dibutuhkan sebagai dokumen untuk mengajukan pembiayaan di lembaga keuangan, catatan keuangan juga dibutuhkan untuk mengevaluasi kondisi keuangan.

“Salah satu alasan BI menggelar pelatihan pembukuan usaha adalah, melihat masih banyak UMKM yang belum menjalankan pencatatan keuangannya secara rinci, BI Kepri pun menyiapkan Aplikasi SiApik bagi UMKM di Wilayah Provinsi Kepri,” terangnya.

Dalam pelatihan ini, ratusan pelaku UMKM di wilayah Kepri, dari beragam bentuk dan jenis usaha ikut ambil bagian. Dimana materinya diisi oleh pembicara Dosen sekaligus Financial Planner asal Malang, Jawa Timur, Dr. Dwi Wulandari, S.E M.M.

Choiri menyebutkan, Aplikasi SiApik ini sangat mudah diakses dan memudahkan UMKM dalam melakukan pencatatan laporan keuangan, serta dapat langsung diunduh melalui Play Store atau App Store.

“Dalam pelatihan ini, kami juga membantu para pelaku UMKM mengunduh dan menggunakan aplikasi ini untuk kebutuhan pencatatan keuangan usahanya,” jelas Choiri.

Choiri menambahkan, sektor UMKM memiliki peran strategis di Indonesia dengan kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi sebesar 57 persen.

Selama ini, sektor UMKM juga telah menyerap sebanyak 97 persen tenaga kerja di Indonesia. UMKM juga telah menyumbang 16 persen dari angka ekspor non-migas.

Selain itu, Bank Indonesia terus terlibat dalam mendorong sektor UMKM, salah satunya dengan Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (BBI). “Kita mendorong dan mengajak UMKM, bisa bersaing dan memiliki catatan keuangan lebih baik,” imbuhnya.(am)

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

143FansSuka
51PengikutMengikuti
28PelangganBerlangganan
spot_img

Latest Articles