15.5 C
New York
Minggu, Oktober 2, 2022
spot_imgspot_img

Masyarakat Jadi Kunci Atasi Pandemi



Jakarta – Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia

Prof. DR. dr. Soedjatmiko, SpA(K), MSi menegaskan, kunci keberhasilan mengatasi pandemi COVID-19 ada di tangan masyarakat. Sebaliknya jika masyarakat abai maka pandemi akan semakin sulit ditangani.



“Justru kunci keberhasilan pencegahan di masyarakat, garda terdepan itu masyarakat,” ujar Prof. Miko, sapaan Prof. Soedjatmiko.

Dia berharap, perilaku masyarakat bisa terus diubah demi mencegah laju penularan COVID-19 ini. Seperti jangan bepergian atau berkerumun, walau hanya sebentar, kecuali sangat penting. Prof. Miko mengingatkan, mayoritas orang yang positif
COVID-19 tidak bergejala dan bisa jadi ada di tengah masyarakat.

“Jangan lupa juga untuk selalu pakai masker menutup hidung, mulut, dagu, pipi, tidak melorot,” katanya.

Dia juga berharap, pelaku usaha juga mau menaati aturan yang sudah ditetapkan pemerintah. Seperti pengaturan dalam Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 4 yang menutup sementara usaha non esensial/non
kritikal. Adapun usaha esensial/kritikal dibatasi namun menurut Prof. Miko tetap tidak boleh berkerumun.

“Tindak tegas kantor yang tidak patuh PPKM,” tutur Prof. Miko. Dia juga meminta pengawasan lebih ketat di tempat umum. Bagi pelanggar protokol kesehatan bisa langsung ditindak tegas. Meski dia tetap berharap kesadaran masyarakat untuk menaati protokol kesehatan.

“Kalau masyarakat tidak berubah, pandemi lama baru berakhir. Pelayanan kesehatan adalah benteng terakhir,” katanya.

Prof. Miko juga kembali mengajak masyarakat untuk ikut vaksinasi. Terutama bagi lansia dan anak umur 12-17 tahun. Menurutnya, vaksinasi COVID-19 menjadi perlindungan terakhir untuk mencegah sakit berat dan kematian. “Masyarakat jangan ragu untuk divaksin,” ujarnya.(am)

Related Articles

Stay Connected

137FansSuka
50PengikutMengikuti
28PelangganBerlangganan
spot_img

Latest Articles